Welcome to Afive Blog

Kata-kata yang baik memiliki daya kreatif, kekuatan yang membangun hal-hal mulia, dan energi yang menyiramkan berkat-berkat kepada dunia.
JANGAN LUPA ISI BUKU TAMU

Rabu, 20 Maret 2013

KOMPETENSI SARJANA PGMI

Share on :


KOMPETENSI SARJANA PGMI

  1. Mampu menciptakan suasana kelas yang nyaman dan menyenangkan (PAKEM = Pembelajaran Aktif Kreatif, Efektif dan Menyenangkan)
  2. Mampu memahami sikap dan perilaku peserta didik secara komprehensif
  3. Mampu menyampaikan materi dengan mudah difahami oleh peserta didik
  4. Mampu berkomunikasi dengan baik dengan peserta didik, sesama guru, dengan staf, dengan atasan dan dengan orang tua maupun masyarakat.
  5. Mampu menguasai materi kurikulum MI/SD dengan baik.
  6. Memiliki keterampilan di MI dan SD (OR, Seni, KTP, ktp menulis, kreatif, cerdas, kesehatan anak dan pramuka)
  7. Mampu memahami dan menguasai tentang: Pancasila, UUD 45, adat istiadat, kebangsaan, kemajemukan, pembangunan daerah dan nasional, Gender, Narkoba, Korupsi dan KKN)
  8. Mampu mengajak anak melakukan praktek Ibadah yang baik dan benar
  9. Mampu menciptakan kesempatan kepada anak belajar sambil bermain, di luar ruangan kelas atau di tempat sumber belajar lain
  10. Mampu mengelola kelas (menciptakan Iklim belajar dan budaya belajar)
  11. Mampu menerapkan sopan santun dalam perilaku dan pakain (akhlaq)
  12. Mampu menggunakan metode dan strategi pembelajaran yang variatif dan Mutakhir
  13. Mampu mendesain dan mengembangkan sumber-sumber belajar
  14. Mampu mengembangkan dan melakukan evaluasi yang variatif: Formatif, sumatif, komprehensif, alternatif, portfolio dll.
  15. Mampu berbahasa Arab, Inggris dan Mandarin/Jepang untuk tingkat MI/SD.


STANDAR SARJANA PGMI
Setiap lembaga penyelenggara pendidikan nasional hari ini mesti memiliki standar nasional pendidikn (SNP). Hal ini selain amanat PP No.19/2005, juga tagihan dari kompetisi SDM lokal, nasional dan Global. Terlebih dengan makin leluasanya franchise pendidikan yang telah dan akan terus merambah di seantero nusantara. Disadari atau tidak secara cepat atau lambat akan menggusur kearah marginalisasi pendidikan nasional.
Setiap lembga pendidikan yang memiliki akuntabilitas, dia harus peka dan punya standar yang sekaligus sebagai jaminan bagi output dan outcome yang akan hasilkan. Dengan adanya standar pendidikan, lembaga dan sivitas akademika serta karyawan akan berpacu mengejar target bagi capaian standar yang telah ditetapkan. Standar lembaga pendidikan dapat pula diartikan dengan adanya jaminan lembaga terhadap kualitas pendidikan (quality assurance).
Banyak kasus pendidikan di negara maju maupun di Indonesia membuktikan, bahwa pendidikan yang memiliki standar mutu justru dikejar dan diminati oleh masyarakat, walaupun masyarakat harus mengeluarkan biaya lebih untuk mendapatkan pendidikan yang outputnya terstandar. Sebaliknya, malah banyak pendidikan yang murah dan tidak punya standar, maka tidak dilirik oleh masyarakat, dan pendidikan tersebut melaksanakan pendidikannya hanya sekedar gugur kewajiban.
Terlepas pendidikan tersebut mahal atau murah, yang jelas masyarakat hari ini sangat memahami akan pentingnya pendidikan berkualitas. Persoalan keterjangkauan ekonomi masyarakat sangat relatif, karena cukup banyak peluang pembiayaan bagi masyarakat yang kurang mampu untuk dapat menikmati pendidikan pada semua tingkatan hari ini. Pemerintah dan swasta sudah sangat sungguh memberikan kepedulian bagi biaya pendidikan, utamanya melalui peluang bea siswa, belum lagi bantuan langsung maupun tidak langsung kepada masyarakat pendidikan dan masyarakat umumnya.
Berdasarkan tagihan masyarakat dan stakeholder yang kian ketat dan tinggi terhadap output pendidikan, maka sudah selayaknya lembaga pendidikan tinggi agama Islam pun berbenah menyiapkan standar output dan outcomenya. Standar mutu sarjana PTAI ini harus bersifat institutif, agar terukur secara komprehensif.
Beberapa standar minimal yang harus dimiliki oleh sarjana PTAI adalah:
1.    Minimal Hafidz dan hafizdah Juz Amma
Tagihan sarjana PTAI dalam konteks ini adalah penguasaan dan pemahaman surat pendek Juz Amma (mulai dari surat (al-Naba s/d al-Nas), atau 37 surat pendek) yang dibuktikan dengan selembar sertifikat.
2.    Menguasai dan hafal minimal 40 ayat dan 40 Hadits yang terkait dengan:
Tauhid, Ibadah, Muamalah dan Akhlaq Ayat dan Hadits yang ditagih terkait dengan epistemologi kemengapaan dan bukan epistemologi kebagaimanaan, karena itu adalah tagihan fakultas dan jurusan.
3.    Menguasai teknologi Komputer dan informatika
Penguasaan media visual dan audio visual melalui program aplikasi minimal: Word, Powerpoint, Excel, Website/internet (e-Learning). yang dibuktikan dengan sertifikat dari Pusat atau lembaga Komputer.
4.    Penguasaan Bahasa Asing: Arab dan Inggris
Penguasaan bahasa Inggris dan Arab dibuktikan dengan perolehan skor (TOEFL untuk bahasa Inggris dan TOAFL untuk bahasa Arab minimal 400), yang dibuktikan dengan sertifikat dari Lembaga Bahasa yang terstandar.
5.    Skill Praktek Ibadah
Skiil dan praktek ibadah ditunjukkan dengan kecakapan menjadi Khatib Jumat, Penceramah, Imam, Bilal, mengurus Jenazah, mengucapkan dan menulis al- Qur’an secara benar dan membacanya secara tartil yang dibuktikan dengan sertifikat
6.    Mampu membaca serta memahami kitab kuning (turats), minimal secara pasif
7.    Setiap sarjana PTAI harus selesai memiliki IPK minimal 3,25.
Masih terdapat standar mutu yang lain, yang dapat ditagih sesuai dengan kompetensi Fakultas, jurusan, prodi atau kosentrasi msing-masing. Prinsipnya standar yang dikemukakan adalah standar Institusi dan harus berlaku secara konprehensif, bagi seluruh sarjana yang berasal dari jurusan dan fakultas apapun di sebuah lembaga PTAI.

Download di sini 
Juga di sini lengkapnya
Properties

Share / Save / Like

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar baik menunjukkan pribadimu !